Welcome to my world. Be nice here. Thank you. +Follow | Dashboard
Fake Smile




terharunyaaa
Tuesday, September 6, 2011 | 4:22 AM | 0 comments
           

                 Kemarin aku baru sahaja sampai tawau. Weyy. Sumpah. Rindu gila babi sama boyfie aku. Macam mahu teriak kuat kuat biar suma orang tahu betapa rindunya aku sama dia. Hajat aku mahu suruh dia ambil aku nanti di terminal bas. Dia pun mengiyakan. Dia cakap dia tidak mahu tidur sepanjang malam. Mahu tunggu kedatangan aku kununnya. Pertama aku susah mahu terima. Kesian betul aku tengok dia. Tapi oleh kerana kepala dia macam batu. Aku terpaksa mengalah. Maklumlah kalau dia sudah tidur mana sudah engat dunia. Aku sampaikan subuh. Mesti tidur mati punya.


             Sepanjang perjalanan kami mesej. Eh ada la juga masa rehat aku. Sudah telan  pil kan 2 biji. Memang sedap tidur. Sudah la orang sebelah aku siap bawa cucu dia lagi. Astagha, memang sempit gila la. Aku terpaksa pura pura kurus. Ndak ka gila duduk 3 orang. Oleh kerana boyfie aku suruh bersabar. Aku terpaksa ikut saja kemahuannya. Walaupuan dalam hati mahu memberontak saja. Akhirnya aku terlena juga. Sampai di sandakan aku terjaga. Cepat cepat mesej boyfie aku. Tanya dia di mana. Dia cakap dia masi di bandar, jam sudah menunjukkan pukul 12 setengah malam. Kesiannya dia.


           Mesej punya mesej. Ndak sedar sudah jam4 subuh. Ndak silap masa tue aku d esso. Tunggu isi minyak. Tidak lama lagi sampai. Punya aku ndak sabar. Macam mahu terjun saja dari bas tue supaya cepat cepat sampai. Tidak sabar mahu jumpa buah hati tersayang. Mesej dia aku sampai sudah. Dia ndak balas. Aku call2 dia ndak sambut. Punya jantung aku mahu tercabut masa tue. Tunggu punya tunggu. Dia langsung tidak muncul. Hampa aku. Sudah satu jam aku di terminal. Punya aku mahu nangis sahaja masa tue. Tuhan saja yang taw perasaan aku masa tue. Orang orang sana lagi mengurat ngurat. Macam aku mahu tendang seja. Sudah la aku bacat. Di kasi bacat lagi mnta nmbr hp la segala. Eshhh. Penampar mahu kaaa?


        Oleh kerana aku penat sudah menunggu. Takut sama orang orang di terminal tue. Aku memutuskan sahaja untuk naek teksi. Dengan perasaan yang hampa,kecewa,sedih aku terpaksa akur dengan setiap yang berlaku. Masa aku dalam teksi tiba tiba hp aku berbunyi. Oh my god. Dea call. Oleh kerana hatiku aku membengkak. Aku terpaksa egokan diri aku. Ndak mahu sambut callnya. Last last terpaksa juga aku angkat.


       Punya aku terharu dia cakap dia tertidur dalam kereta. Lama sudah dia tunggu aku d terminal. Punya aku sedih buat dia gitu. Perempuan jenis apa aku ne yang ndak tahu besyukur. Aku sampai rumah sudah. Aku suruh dia datang rumah. Dia lagi yang merajuk sama aku. Punya aku takut gila. Kami gaduh. Mesej mesej dia suma buat aku sedih. Aura aura macam mahu break. Aduii. Nangis ndak berlagu aku tau ka?


     Dia suruh aku tidur. Dia cakap kepala dia macam mahu pecah. Kesian dia kan ndak tidur satu malam gara gara tunggu aku sahaja. Tapi last last ndak dapat jumpa. Bangun jak dari tidur. Aku mesej dia. Ternyata mood dia sudah ok. Happy aku tau kaaa?


     Sory sayang buat gitu sama u. Sumpah lepas ne ndak akan sudah kecewakan u k. Sayang u sangat sangat. Please jangan gaduh gaduh lagi







       

Older Post | Newer Post